catatan Tips

Pengalaman Terbang Pertama Kali Dengan Balita Tanpa Popok

Hari ini saya ingin mencoba menulis lagi, setelah sebulanan blog ini dianggurin. Banyak sih yang pengen ditulis, hanya saja quota rasa malas lebih banyak dan mengalahkan segalanya.

Terakhir kali saya nulis bulan kemarin ( Juni 2018 ), sebelum mudik lebaran ke kampung halaman di Balikpapan, oh iya Alhamdulilah Emil akhirnya lepas sepenuhnya memakai popok dalam penerbangan ini.

Oke lah saya cerita tentang Emil yang berhasil melakukan penerbangan tanpa popok saja ya.

Jadi sejak usia si bocah 2 tahun saya sudah memulai toilet training,ย dengan membiasakan Emil untuk BAK ( buang air kecil )ย  dan BAB ( buang air besar ) di wc / toilet.

Pagi hingga siang hari, si bocah saya selalu pakaikan celana kain, malam ketika tidur masih saya pakaikan popok begitu juga ketika melakukan perjalanan darat, secara bertahap akhirnya si bocah lepas popok, dari pagi hari hingga malam, begitu juga ketika bepergian, termasuk perjalanan 6 jam degan kereta, baca di sini yah ( klik )

Namun, saya masih belum berani tidak memakaikan diapers, khususnya untuk perjalanan udara, takut anaknya tiba-tiba kebelet aja di dalam pesawat dan cairan tercecer dimana mana, apalagi ketika itu saya melakukan penerbangan pertamakali berdua saja bareng si bocah, tanpa rekan.

Apalagi sempat teringat cerita kawan, yang sempat kebingungan mencari pospak ( popok sekali pakai ) untuk anaknya ( 3 th ) yang tiba tiba diare di bandara, padahal sudah waktunya untuk boarding, gak mungkin harus keluar masuk toilet di saat-saat genting begitu.

Pernah suatu hari, ketika saya melakukan penerbangan sendiri, si bocah merasakan ingin BAB ( Buang Air Besar / pup ), di dalam pesawat, walaupun tersedia kamar toilet, saya tidak ingin bersempit ria di dalamnya apalagi dalam hitungan menit pesawat akan landing.

Apa yang saya lakukan ?

karena menurut saya situasi tidak memungkinkan, akhirnya si bocah saya suruh pup di dalam popoknya, saat itu juga saya langsung merasa bersalah banget, merasa program toilet training saya gagal, namun teryata tidak ada aroma khas dari dalam popoknya dan Emil memilih memejamkan mata.

Sesampainya di bandara, saya langsung menuju toilet dan ternyata tidak terjadi apa apa, Emil tidak BAB dan popoknya bersih.

Begitulah, sedikit repot memang jika terbang bersama balita yang masih dalam toilet training.

Namun, karena penerbangan mudik kali ini bareng pak suami, dengan PD saya mencoba untuk tidak memakaikan Emil popok, jadi nanti kalau terjadi apa-apa masih ada pak suami yang menolong.

  • Pipiskan anak terlebih dahulu sebelum berangkat menuju bandara
  • Batasi pemberian makan anak, jangan terlalu kenyang
  • Kurangi pemberian minuman yang membuat anak buang air terlalu sering, untuk hal ini Emil tidak saya beri minuman teh karena biasanya membuat keingina buang airnya lebih sering.
  • Ajak anak ke toilet setengah jam sebelum keberangkatan
  • Jaga kesehatan perut anak, agar terhindar diare.
  • Untuk berjaga , bisa beri alas ompol / kain pada kursi pesawat

 

Alhamdulilah, berhasil si bocah tidak ingin pipis atau pup di dalam pesawat dan juga ย tidak mengompol di kursi. Si bocah lebih banyak menyandarkan kepala dan tidur selama 2 jam penerbangan.

Walaupun si bocah telah lepas popok secara utuh, namun tetap saja saya selalu membawa pospak ( popok sekali pakai ) ukuran L, di tas saya, buat jaga-jaga siapa tahu dalam keadaan darurat, ada disekeliling saya para ibu / bapak yang sedang melakukan perjalanan bersama balitanya namun lupa membawa popok cadangan atau tiba tiba anaknya atau Emil terkena diare, bisa saja kan.

Demikian pengalaman dan cara saya ketika terbang dengan balita tanpa diapers untuk pertama kalinya, semoga tipsnya bermanfaat ya.

 

10 thoughts on “Pengalaman Terbang Pertama Kali Dengan Balita Tanpa Popok”

  1. Bener banget tuh tipsnya, sebelum berangkat memang harus disuruh pipis terlebih dahulu… Masih keinget juga waktu masih kecil disuruh pipis dulu sampe beener bener ga mau pipis lagi baru berangkat menuju tempat tujuan, takutnya disana gak ada kamar mandi atau aksesnya sulit.. Setujuuuu sama artikelnya :v

  2. jadi ingat waktu pertama kali bawa Faraz naik pesawat, doi sempat pup juga tuh, setengah jam menjelang landing, huuaaa.. mau gak mau bersih2 nya di bilik kecil itu, waktu itu masih pakai popok ๐Ÿ˜€

    InsyaAllah bln depan mau terbang lagi dan bakalan jadi perdananya dia utk terbang tanpa popok, sekarang udah lulus TT ๐Ÿ™‚

  3. Memang paling penting diminta pipis dulu sebelum naik pesawat atau moda transportasi lainnya, tapi buat awal banget dulu saya pakai training pants jadi kalau pipis di atas pesawat ngak ngerepotin pramugari banget hehehhehe

  4. Keren mba…
    Kalau saya gak berani deh terbang tanpa makaikan popok saat masih toilet training.
    Tapi emang kalau dia pup di popok juga bingung ya, baunya bikin deg-degan hahaha.
    Emang solusinya harus dijaga biar gak pup di pesawat ๐Ÿ™‚

    1. Nah itu baunya bikin semriwing mba hahaha, karena itu aku biasanya bawa telon atau parfum bayi, buat ngurang ngurangi bau jika diperlukan.

  5. Tadinya aku jg mau ajak anakku yg bungsu traveling jauh, apalagi dia baru aja lulus toilet training juga. Tp blm kesampaian. Rasa2nya pgn mastiin nih anak udh beneran lulus ato blm :D.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *