Diary

Ketika Rasa Malas Masak Melanda

Haaai..tulisan receh lagi dari saya, ini saya tulis ketika saya baru bangun tidur siang, karena lapar melanda, namun di dapur hanya ada sepotong ayam kecap sisa semalam, telur dadar yang tinggal setengah, ikan goreng yang hanya tinggal ekornya saja dan sayur asem yang sudah kandas isinya, oh ya dan sepanci kacang hijau yang barusan saja saya buat tadi pagi.

Saya sedang malas masak hari ini, semalam sudah saya bicarakan ke pak suami kalau saya besok ( hari ini ) libur masak, lagi malas.

Dan pak suami cuman bilang.

“ oke, beli aja nanti, aku nitip sayur asem dan pindang “

Lagi malas tapi tetep bisa masak kacang hijau hahaha.., masak kacang hijau gak banyak ribet sist, cuci, rebus, cemplang – cemplung, koreksi rasa – done.

Baiklah, beberapa makanan di dapur yang tadi saya sebutkan hampir kandas tersebut, saya beli di warung dekat rumah yang memang sudah langganan, saya langganan di sana karena sayurnya enak, bersih dan juga tetangga sendiri.

Mari kita memakmurkan warung tetangga..Yes!

Balik lagi tentang masakan, karena masakan hari ini beli semua dan kalau saya hitung-hitung total belanjaan yang saya habiskan untuk membeli sayuran matang adalah Rp.19.000, tapi sesampainya di rumah, saya baru ingat, saya tidak membeli pindang mentah titipan pak suami, ya sudahlah. gak protes juga kok dia.

Berikut jumlah harga masakan matang yang saya beli :

Sayur Asem Rp.5000 – 1 bungkus plastik, dapat setengah panci ukuran sedang

Telur dadar padang + Perkedel Rp.10.000 – masing masing 2 potong

Ikan goreng Rp 4000 – 1 ekor

Cukup murah lah ya, dulu ketika belum berumah tangga saya hampir gak pernah terpikir atau hitung hitungan tentang makanan, makan ya makan aja ngapain mikirin harga.

Sekarang, apa-apa bisa perhitungan dan penuh perbandingan, oleh karena itulah saya lebih sering masak sendiri daripada harus beli matengan setiap hari.

” ya elah..makan segini harganya ratusan ribu, kalo buat sendiri pasti bisa berlimpah ruah “

Tapi seringnya masakan rumahan yang saya buat  itu-itu saja, apalagi skill saya yang apa-adanya, tidak pernah belajar masak, kurang kreatif dan modal nekat.

Hasilnya, yah itu lagi itu lagi deh.

Berikut daftar masakan yang biasa saya masak, setiap harinya dari urutan yang paling sering dimasak :

  1. Ayam goreng + tempe Goreng +tahu goreng + empal jagung+ telur + ikan goreng
  2. Sayur bayam
  3. Sop
  4. Sayur asem
  5. Sayur tahu sawi asin
  6. Soto Ayam / daging
  7. Tempe orek
  8. Cah kangkung
  9. Ayam kecap
  10. TJap Tjay
  11. Mie / bihun / nasi goreng
  12. Ayam / Ikan / terong bakar
  13. Martabak mie

Ah saya pun merasakan apa yang ibu saya rasakan kalau anak-anaknya malas makan atau makanan yang akhirnya terbuang percuma.

Tapi ibu saya selalu bilang.

” gak papa, ini berarti jatahnya si ayam di kandang “

Karena hal tersebut setiap saya pulang kerumah ( mudik ) terkadang saya rela ngegadoin sayur ibu saya, agar tidak terbuang percuma, masakan ibu bagi saya adalah masakan terenak sedunia yang dimasak dengan penuh cinta, ketulusan dan kasih sayang.

Mengolah masakan dan mikir mau masak apa itu, juga menguras energi mak, makanya saya lebuh suka masak yang simple aja dan jatuhnya ya elah itu lagi itu lagi.

Walaupun begitu Alhamdulilah, pak suami gak pernah protes dan paling seneng kalau masakan yang kita masak habis, kandas tanpa bekas apalagi kalau lihat yang makan juga lahap banget. Whoaah.

Terkadang kalau saya habis ide mau masak apa, saya tanya ke pak suami mau dimasakin apa, kalau jawaban yang keluar adalah.

” terserah aja..yang simple aja “

Baiklah, itu lagi itu lagi deh,

Ada yang pernah mengalami seperti saya tidak? ketika rasa malas masak melanda akhirnya memilih beli matengan saja.

 

2 thoughts on “Ketika Rasa Malas Masak Melanda”

  1. Baca judulnya aja, saya langsung terpanggil hehehe.
    Kadang saya juga heran, males masak tapi kok bisa bikin kue (seperti kemaren)
    Saya masaknya itu-itu aja bukan karena gak bisa sih, cuma males aja hahaha.
    Btw, kalau ada sisa makanan biasanya saya olah lagi kecuali ikan pasti langsung dikasih ke kucing

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *